Ordinary Me

‘writting nonsense just to keep sane’

semata wayang September 5, 2009

Filed under: celoteh gak jelas,tentang anak — hawe69 @ 6:20 PM

Jika gw bisa memilih, gw mau jadi emak beranak paling tidak empat. Tapi di jaman seperti sekarang, harus lebih berpikir secara realistis, keadaan yang ada tidak memungkinkan lagi untuk punya keluarga besar.

Shallow choice? Hanya karena alasan ekonomi gw jadi pengennya punya si semata wayang saja? Ya, apa boleh buat…. Walaupun sampai sekarang masih pengen punya anak cewek, yang bisa gw dandanin hehe…. Di toko2 baju anak cewek lucu lucu sih πŸ™‚

Jadi, si semata wayang ini, agak dimanja… Menurut gw, lho karena klo di mata papanya masih batas normal, katanya. Haiyahh…

Seperti malam ini, dia minta ke Gramedia, mau beli tas dan komik katanya. Padahal tas sekolahnya masih bagus dan ini bukan tahun ajaran baru dimana biasanya ada trend para murid ganti perlengkapan sekolah yang baru.

Karena masih bulan muda, tekanan keuangan belum besar haha.. So, diturutiilah kemauannya.

Dalam perjalanan pulang, dia minta untuk maenin henpon gw.. Dan gw tolak, “Gak boleh, ntar matanya rusak”. Nada gw agak ketus… Karena uda capek kali ya muter2 mol 5jam. Ditambah uda hampir 2jam dia main di TZ, masa maen game lagi di mobil?

Dia langsung jawab,”Ah, mama jahat. Tadi mama uda baik, kok sekarang jadi jahat lagi, sih”

Heh??

“Oh, gitu yah.. Mama uda beliin kamu tas baru, nemenin maen TZ ampe malam gini, masih jahat juga yah? Emang mama yang baik kayak apa sih?”

Dan dia jawab, langsung tanpa pikir ,lho, “Mama yang baik tuh yang selalu peluk aku, yang cium aku, yang ngomongnya gak galak-galak.”

Asli, gw tertegun juga dengar jawabannya..

Bukan berarti gw gak pernah peluk dan cium dia, lho.. Tapi jawaban dia membuat gw lebih mengerti kalau hal materi yang gw berikan ke dia selama ini, bukanlah yang terpenting baginya.

Yang terpenting adalah sikap gw terhadap dia, cara komunikasi gw terhadap dia.

Si semata wayang ini tidak akan ingat berapa banyak mainan yang sudah dibelikan orang tuanya. Tapi dia akan lebih ingat seberapa sering dia dibentak ataupun dipukul.

Catatan, sampai sekarang gw belum pernah pukul dia, tapi kalo diomelin sampai nangis udah sering dah..words stronger than actions? Haizzzz….gak tau deh.

So, gw harus terus belajar lebih baik lagi dalam berkomunikasi dengan si semata wayang-ku.

“I love you, son… Even more than myself. Mungkin cara mama ada yang salah, well , I’m still learning to be a good mom for you…”

Advertisements
 

6 Responses to “semata wayang”

  1. Yep… sampe skr gue juga selalu inget kata2 yg nyakitin dr ortu bukan sepatu atau barang yg pernah dibeliin…

    it’s how we make them feel yah…

    Menarik nafas panjang… dalem nih topik πŸ˜‰

    gitchuuu deh, Ka πŸ™‚

  2. Eru Says:

    Agree… many years after that, gw masi inget beberapa kata2 nasihat, perhatian, senyum, kemarahan dan hal-hal non materil yang mereka kasi.

    And contoh yang mereka lakukan juga, itu kayaknya yang gw implementasikan in life *somehow*

    Feel is important I guess, since material uda pada ngilang kemana

    Dalemm..

    *Ikut narik nafas panjang… *

    eh, avatarnya baru yah ?
    ada sayapnya…hahaha.. fallen angel yah, Ru ?

    Eniwei, gw ambil contoh relasi gw ke orangtua.. karena orangtua made-in-jaman-dulu, jarang mengekspresikan rasa sayang dengan ‘ucapan’..seperti ‘i love you’ ke anak-anaknya. Seingat gw, pernah ada sesi dalam hidup gw merasa, ‘i’m not loved by them’. Hopefully, anak gw tau kalo gw sayang dia… karena gw belajar ekspresikan dalam
    kata-kata juga.

  3. nurrahman Says:

    hah, saya jadi inget ibu saya dirumah, maaf bu, lum bis amandiri.,…maaf bu, sedang berusaha mandiri….i love u MOm….

    haizzz… πŸ™‚
    kasih ibu sepanjang jalan, nak..

  4. Kurotsuchi Says:

    haiya, bu…
    kadang perbuatan kita yang baik2 dan manis2 ndak diinget2. e tapi perbuatan kita yang baginya kurang menyenangkan bakal selalu tercetak permanen di memorinya.

    yakin deh, yang manis2 diinget juga kok.. kalaupun gak di alam sadar, pasti masuk
    ke dalam alam bawah sadar… hehehee

  5. albertobroneo Says:

    Hmmm… terimakasih atas sharingnya… smoga bisa menjadi pelajaran bagi saya (dan juga pembaca yg lain)

    (*introspeksi dot com*)

    haha.
    makasih bro..
    πŸ™‚

  6. ferlin Says:

    nice one πŸ™‚
    Tapi lo beneran mo pny anak 1 aja?
    dari 4 jadi 1? Drastis jg, hehehe..
    G pikir2 kasian jg kalo anak semata wayang ah..

    tetep usaha sih, biar bisa dua…tapi..belum dikasih ama Yang Diatas gimana dong? hehe


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s