Ordinary Me

‘writting nonsense just to keep sane’

d-day finally arrive September 18, 2009

Filed under: celoteh gak jelas — hawe69 @ 9:20 AM

Akhirnya…..

 Tiba juga hari terakhir kerja sebelum long weekend… H-2 sebelum Lebaran.

Sudah tentu ditunggu-tunggu walaupun gak ada rencana untuk ke luar kota atau ke luar negeri, tiket lagi mahal-mahalnya.

Rencananya cuma mau bangun siang, mau barbeque-an di rumah, mau main Wii sampai mata perih…hehehe.

Gw suka long weekend kali ini , berbeda dengan liburan-liburan lainnya.

Karena Jakarta sepertinya ‘bernafas lega’… pada ditinggal mudik, ditinggal pergi berlibur.

Walaupun dari H-10, kerjaan seperti mau kiamat saja rasanya.

All seems to RUSH like there’s no tomorrow.

Hari ini, gw belum bisa bernafas lega karena masih ada aja yang harus dikerjakan. Masih banyak data yang harus diinput.

Tapi paling gak, jarak waktu tempuh rumah-kantor berkurang 50% …

Senangnya…

 

 

Selamat Hari Raya Lebaran bagi yang merayakan.

Selamat long-weekend bagi para non-muslim.

(walaupun ada beberapa teman yang complain ditinggal pembantu.. hehehe, untung gw gak terlalu ngefek, karena memang tidak punya pembantu )

Advertisements
 

need a fairytale September 12, 2009

Filed under: celoteh gak jelas — hawe69 @ 6:28 PM

Ketik ini dengan mata sembab… Habis beruraian air mata karena sebuah dongeng cinta yang begitu indah difilmkan…
*very deep sigh*

Rerun August Rush untuk yang kesekian kali….dan gw masih nangis aja… Bener2 one of my fav movie!

“Music is all arround, only if you want to listen”
Quote dari akhir film.

I believed in fairytale, once.. When I was still naïve to believe so. Now I don’t believe such thing (as Louis and Laila in d’movie) happened in real life.. I’ve learned the hardest way.

But sometime, gw kangen untuk dapat kembali merasakan kalau ya gw percaya di dunia ini ada cinta seperti itu…
Cinta yang tanpa kata-kata…

Percaya kalau satu jiwa, one soul, tertakdir, destined, untuk satu jiwa saja. Percaya kalau apapun yang terjadi, walau dipisah sepuluh tahun, perasaan mereka tetap sama…cinta mereka tetap sama, walau hanya pernah bertemu satu malam saja.

Dan mungkin kerinduan untuk merasakan rasa seperti itu yang buat gw selalu terharu, nangis sejadi-jadinya, kalau nonton film romantis. Gw akui, gw addicted dengan film-film cengeng.

Kalau diingat-ingat, ‘love chemistry’ mirip seperti Louis dan Laila pernah gw alami, belasan tahun lalu… Gw cuma mengikuti insting, kata hati semata, mengindahkan logika…

Tapi, karena ini real life, gak ada ‘happily ever after’… I had to deal with it and got back to real life with some broken dreams. (And now I think, It was not even a relationship at all, nor love! Damn, stupid me that time).

Duh, gw jd wonder, kemana yah dia sekarang?
Hi, Prince Eric… Where the **ck are you now? Already rotten in hell? .
Hope you are not living happily ever after wz anyone.. Hahaha .

 

awas, camer galak! September 11, 2009

Filed under: celoteh gak jelas — hawe69 @ 3:54 PM

Wiken nih..

Tumben banget, bapak ama anaknya lagi ngadem di TA, dan gw jadi bebas buka PC lama-lama di rumah.. hahahaha..

Jadi baru sempat mampir baca-baca tulisan teman2 yang sudah lama banget gak gw lakukan karena…SIBUK..(hm, alasan klise!)  juga karena server kantor lemot bener kalo lagi hectic season kayak sekarang. Jatah bandwidth terpakai semua. Email gw sempat hang kemarin, error karena bytenya dilimitasi per email…heh! pusing! *lho kok malah curhat soal kantor* hihihi

Back to what I want to write in the first place.

Karena minggu lalu, tiba-tiba sahabat lama gw muncul di YM..malem2 pula, jam 11.an dimana mata gw udah sepet.

Basa basi sebentar, trus gw tanya,

‘gimana istri lu ? udah hamil lagi belum ?’

sahabat gw itu target punya tiga anak, sekarang baru dua.. jadi well, boleh dong gw tanya gitu.

dan dijawab,

‘pusing gue, berantem ama nyokap gue gak kelar2’

gw cuma tertawa, pake icon smiley,

‘yah susah lah, kalo ada dua nyonya di satu rumah…harus ada yang ngalah’

‘justru itu, makanya gw sekarang kan udah di serpong, gak di MG lagi’

‘oh ya.. wah.. trus bengkel gimana? siapa yang ngurus ?”

‘bengkel udah tutup’

‘wah..parah juga yah ributnya…kenapa bisa begitu?

dan curhat lah dia…

gw cuma he-eh2 aja, manggut manggut sok ngerti, sok bijaksana, sok kasih nasehat ini itu.. padahal.. weleh.. gw jadi takut bok!

kenapa takut ?

karena,

gw merefleksikan ke diri gw sendiri.. dan  i am getting paranoid, so worried!


sahabat gw itu, anak semata wayang.. cowok satu-satunya, penerus keluarga.

dan nyokap sahabat gw ini..hm, gw tau banget sifatnya, otoriter, keras, mandiri dan bussiness women yang hebat! Wonder Women deh..

kata sahabat gw, nyokapnya ini Killer Lady..hahahaha..A bisa dibalik jadi Z dan Z bisa jadi A…gitu deh.. tipe wanita karir yang dominan banget.

apa kesamaanya sama gw?

Gw juga emak dari anak cowok semata wayang….

Gw juga cenderung otoriter, gw mandiri, walaupun bukan wanita bisnis tapi paling gak gw bukan ibu rumah tangga ‘tok.

Apakah gw akan bersikap seperti nyokapnya sahabat gw itu nanti…let’s say 20th ke depan, terhadap menantu gw ?

(asli!!! pertanyaan di atas terlalu dini yah sepertinya…hahahhaah anak gw masih lima tahun bow!!! hahahaa)

Kata nyokap gw nih seorang ibu akan lebih mudah menerima menantu pria, ketimbang menantu perempuan. Seorang bapak akan  mudah menerima menantu perempuan ataupun pria.

Kenapa ?  Merasa tersaingi oleh sosok wanita lain  ? Atau memang sudah tabiat wanita tuh siriiikk aja dan over protective dengan anaknya ?

Gw belum  tau jawaban di atas.

Semoga aja gw gak jadi mertua yang  secerewet dan segalak itu… hiyyy.. *ketok kayu 3x*….hahhaa..

Ntar.. 20th lagi baru lanjutin deh topik ini..

Sementara ini, gw bersyukur aja deh dapat mertua yang agak galak sih untuk seumuran dia (cuma tinggal mertua perempuan, yang tahun ini berusia 76th),

tapi gak terlalu otoriter.

Karena gw orang yang lumayan bisa adaptasi dan easy going (ehm ehm hehehe), jadi  so far so good lah..

walaupun gak bisa dibilang gak pernah selisih pendapat yah  🙂

Bagaimana mertua kamu ?

Can u get along with him or her ?

 

semata wayang September 5, 2009

Filed under: celoteh gak jelas,tentang anak — hawe69 @ 6:20 PM

Jika gw bisa memilih, gw mau jadi emak beranak paling tidak empat. Tapi di jaman seperti sekarang, harus lebih berpikir secara realistis, keadaan yang ada tidak memungkinkan lagi untuk punya keluarga besar.

Shallow choice? Hanya karena alasan ekonomi gw jadi pengennya punya si semata wayang saja? Ya, apa boleh buat…. Walaupun sampai sekarang masih pengen punya anak cewek, yang bisa gw dandanin hehe…. Di toko2 baju anak cewek lucu lucu sih 🙂

Jadi, si semata wayang ini, agak dimanja… Menurut gw, lho karena klo di mata papanya masih batas normal, katanya. Haiyahh…

Seperti malam ini, dia minta ke Gramedia, mau beli tas dan komik katanya. Padahal tas sekolahnya masih bagus dan ini bukan tahun ajaran baru dimana biasanya ada trend para murid ganti perlengkapan sekolah yang baru.

Karena masih bulan muda, tekanan keuangan belum besar haha.. So, diturutiilah kemauannya.

Dalam perjalanan pulang, dia minta untuk maenin henpon gw.. Dan gw tolak, “Gak boleh, ntar matanya rusak”. Nada gw agak ketus… Karena uda capek kali ya muter2 mol 5jam. Ditambah uda hampir 2jam dia main di TZ, masa maen game lagi di mobil?

Dia langsung jawab,”Ah, mama jahat. Tadi mama uda baik, kok sekarang jadi jahat lagi, sih”

Heh??

“Oh, gitu yah.. Mama uda beliin kamu tas baru, nemenin maen TZ ampe malam gini, masih jahat juga yah? Emang mama yang baik kayak apa sih?”

Dan dia jawab, langsung tanpa pikir ,lho, “Mama yang baik tuh yang selalu peluk aku, yang cium aku, yang ngomongnya gak galak-galak.”

Asli, gw tertegun juga dengar jawabannya..

Bukan berarti gw gak pernah peluk dan cium dia, lho.. Tapi jawaban dia membuat gw lebih mengerti kalau hal materi yang gw berikan ke dia selama ini, bukanlah yang terpenting baginya.

Yang terpenting adalah sikap gw terhadap dia, cara komunikasi gw terhadap dia.

Si semata wayang ini tidak akan ingat berapa banyak mainan yang sudah dibelikan orang tuanya. Tapi dia akan lebih ingat seberapa sering dia dibentak ataupun dipukul.

Catatan, sampai sekarang gw belum pernah pukul dia, tapi kalo diomelin sampai nangis udah sering dah..words stronger than actions? Haizzzz….gak tau deh.

So, gw harus terus belajar lebih baik lagi dalam berkomunikasi dengan si semata wayang-ku.

“I love you, son… Even more than myself. Mungkin cara mama ada yang salah, well , I’m still learning to be a good mom for you…”

 

L.e.t.i.h September 1, 2009

Filed under: celoteh gak jelas,puisi coba-coba — hawe69 @ 6:46 AM

Letih,

Menjadi perempuan,

Harus menanggung emosi tidak stabil, perut yang nyeri , setiap bulan,

Kalau tidak,

Artinya hamil.

 

 

Letih,

Menjadi perempuan,

Harus membawa  nyawa extra, dengan berat extra,

 dengan hati-hati,

selama 36minggu,

Kalau tidak,

Artinya keguguran.

 

 

Letih,

Menjadi istri,

Harus pandai mengatur budget keuangan,

harus memperhatikan kesehatan gizi dan kebersihan rumah,

harus melayani suami di ranjang,

Kalau tidak,

Artinya istri yang egois

 

 

Letih,

Menjadi ibunda,

Harus sabar menghadapi prilaku anak,

harus memberikan contoh teladan,

menjadi guru les privat,

Kalau tidak,

Artinya ibunda yang tidak becus.

 

 

Letih,

sepertinya HARI INI saya ingin jadi laki-laki saja.

 

*curhat sesaat karena lagi nyeriiiiii perut dan sakittttt pinggang, karena ‘kodrat’ perempuan*

😦