Ordinary Me

‘writting nonsense just to keep sane’

ready to die ? August 26, 2009

Filed under: celoteh gak jelas — hawe69 @ 8:49 AM

Sering kali kita mendengar kabar kematian kerabat, teman yang tidak kita sangka-sangka.

 

Seperti almarhum teman suami gw, yang bulan kemarin masih kongkow ama suami, eh ternyata 2minggu kemudian masuk rumah sakit dan sekarang sudah meninggal.

 

Gak nyangka secepat itu..

Berita itu jadi begitu mengejutkan…

 

Kata suami,

temannya ini masih seumuran dia, dan anaknya juga seumuran ama anak gw… duh.. kasian deh.. umur memang gak ada yang tau yah.. mau masih muda kek, atau udah tua.. kalo udah dipanggil ama Sang Pencipta..yah, nurut deh.

 

Berbeda dengan orang yang memang sudah sakit dan divonis tidak akan lama lagi…

Sepertinya kita jadi lebih siap untuk menerima kepergiannya nanti….

Lebih siap saja, bukan berarti AKAN siap, karena siapapun ingin untuk selalu berumur panjang dan sehat.

 

Dan,

Itu yang bikin gw bertanya dalam hati,

 

Siapkah gw untuk mati ?

Dipanggil ama yang Kuasa karena kontrak di bumi sudah habis..

 

Jawabannya, sudah pasti,

 

BELUM SIAP

 

Karena,

Masih banyak hal keduniawian yang mau gw capai.

Masih banyak tanggung jawab yang belum terselesaikan.

Juga melihat  isi ‘tas perbuatan baik’ yang pastinya belum penuh.. gimana bisa masuk surga dan terhindar siksa neraka?

 

Tapi, siap gak siap, kematian itu takdir, sudah digariskan.

(jadi ingat pelem Final Destination.. hihihihi)

 

 

Bagaimana jadinya biar gw  ‘agak’ siap untuk meninggal…mate.. isdet… koit…???? (hehehe.. apo tohhhhh ini kosakatanya.)

 

Yaitu,

Dengan berusaha menjalani setiap hari, setiap jam, setiap menit , setiap detik (weitzzz lebayyy dahhh ) dipenuhi perasaan bersyukur.

Dengan tidak mengantikan prioritas hidup yang sebenarnya dengan hal-hal yang tidak penting.

Dengan tidak membuang kesempatan untuk bahagia.

Dengan tidak menyimpan dendam.

Tell the people you love, that you love them.

Dan… beli asuransi..hihihihihi… ini penting lho! (suwer, bukan agen asuransi)

 

 

Duh..gw jadi ada second question nih..

 

Gimana kalau kita yang DITINGGAL MATI duluan…. Siap juga gak ?

Kata teman yang bijaksana, segala sesuatu yang kita miliki, termasuk anak dan orang-orang yang kita sayangi, adalah TITIPAN, jadi harus selalu siap bila sudah tidak ‘dititipin’ ke kita lagi.

 

Hm, jadi…kayaknya gw sih dah agak siap ditinggal mati duluan… siap jadi janda kaya, karena premi asuransi suami gw lumayan…

🙂  *siap-siap digorok ama suami*

Advertisements
 

5 Responses to “ready to die ?”

  1. hawe69 Says:

    heh.. baru ngeh, kalo premi gw lebih besar ketimbang suami.. hm, is he thinking the same way as me ? mau jadi duda kaya ? hahaha

  2. Eru Says:

    Kalo ditanya siap ato nggak, mati duluan atau ditinggal…

    Tidak Pernah Siap Jendral!

    Hormat senjataaaaa, GRAK!!!
    *opo tohhhh ??? *
    :mrgreen:

  3. nh18 Says:

    Celem …

    Pura-pura nggak baca …

    (tapi manggut-manggut juga …)

    manggut2 artinya siap yah , Om ? 🙂

  4. albertobroneo Says:

    … makasih diingatkan …

    (*blm bayar premi bulan ini neh…!!!*)

    ayo dibayar..
    ntar kena denda lho.
    🙂

  5. Indah Says:

    Kalo sebelon dipanggilnya pake acara ditanya duluu yaa jelas belon siap and ngga tau apa bakal pernah siap, ahahaha 😀

    Tapii.. berhubung kematian menjemputnya ngga pake acara tanya jawab jadi yaa siap ngga siap ngga ngefek juga karena begitu tiba waktunya harus langsung bye2 world ^o^

    kalo yang sudah di ICU dan hitungan hari gimana ?
    siap gak ?
    🙂


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s