Ordinary Me

‘writting nonsense just to keep sane’

salah gw kah ? April 20, 2009

Filed under: tentang anak — hawe69 @ 9:38 AM

Lagi lagi tentang anak nih..

Tadi siang, katanya dia nangis di kelas pas gak bisa jawab quiz dari gurunya. Gurunya sih gak marah, tapi.. kenapa dia jadi nangis gitu ?

Anak gw masih Kiddy-1 gitu, masih TK-A, sesusah apa sih pelajarannya? Kasian..

Trus berlanjut dengan sms dengan suami gw.
Karena gak puas sms, telpon langsung.
Dan …kok suami gw jadi salahinnya ke gw sih ?

Suami bilang kalo gw aja gak pernah ulangi dan ajarin lagi tuh anak di rumah, yah pastilah anak jadi gak bisa pas ada quiz di sekolah.

Duileee abanggg… gw yang udah pulang kantor, bermacet-macet ria, capek gila, gak bisa lagi dong diharuskan jadi guru TK buat anak gw lagi… buat apa dia disekolahin mahal-mahal gitu..

Dan, tanggung jawab ngajarin anak bukan di pihak Mama doang yah.. Papanya juga harus bantu dong.. *sebel*

Gw cuma gak mau anak tuh jadi stress karena belum apa-apa sudah dibebankan untuk bisa ini bisa itu..
Anak umur segitu bukannya seharusnya masih main doang?

Lagian, gw gak punya ambisi kok untuk menjadikan anak gw seorang presiden juara kelas. Karena, dari pengalaman gw, anak-anak yang dulunya juara kelas, belum tentu berhasil pada saat dewasa. Malah yang bandel, suka bolos, hobi narik tali BH gak jelas, sukses jadi pengusaha sekarang.

Pendidikan formal memang penting, tapi skill dan koneksi kedewasaan emosional gw anggap lebih berguna dalam berbisnis bermasyarakat kelak

Salah gak sih kalo wiken gw gak pernah suruh anak belajar..
pokoknya main dan jalan-jalan aja… ? main Wii bareng… ?

Apa benar ini salah gw?
Duh…. sudah tambah satu lagi deh ‘KEWAJIBAN’ gw sebagai emak…

Advertisements
 

6 Responses to “salah gw kah ?”

  1. edy Says:

    ya mestinya sih tanggung jawab berdua
    coba anaknya lebih sering diajak ngobrol deh. menurut gw sih selama kemampuan berbahasa anak itu baik, artinya dia akan dengan mudah mencerna segala hal baru yg dia alami, termasuk pengetahuan dan pelajaran
    tapi ini teori asal-asalan :mrgreen:

    sepertinya gitu..
    kemampuan berbahasanya yang bikin dia tidak ngerti apa yang diterangkan gurunya..
    kudu ambil les tambahan juga akhirnya..
    yang artinya tambah duit lagi untuk pendidikan anak..
    *narik/buang napas panjang* 😉

  2. mas stein Says:

    ini salah satu yang paling saya sesalkan dari metode belajar di indon, anak dipaksa untuk belajar. padahal menurut saya hak utama anak, apalagi usia pra sekolah adalah BERMAIN!

    karena semua nuntut seperti itu akhirnya abak terbebani, salah satu wujudnya dia takut karena ndak bisa njawab pertanyaan gurunya, takut dianggap ndak keren, ndak pinter.

    pernah anak saya yang masih di playgroup dikasih peer sama gurunya, saya liat di bukunya itu sekilas trus saya bilang sama istri saya, NDAK USAH DIKERJAIN! kalo nanti gurunya protes dan bilang saya menghambat proses pembelajaran biar saya bilang sama beliau, saya masukkan anak saya ke playgroup bukan untuk belajar mbaca sama nulis, tapi belajar untuk bersosialisasi, belajar melatih syaraf motoriknya, bukan untuk bangga-banggaan anak saya sudah bisa pelajaran anak SD!

    Nah itu tuh juga maksud saiyah.. tapi pendidikan di sini masih berbasis kompetisi.. jadi.. ah.. serba salah kan? di sekolahin ‘stress dini’, gak di sekolahin ntar dia jadi ‘tertinggal’..

  3. yessymuchtar Says:

    anak gue belum sekolah niy, mungkin kelak gue akan menghadapi problem serupa.

    Tenang aja Cint…gue temenin kok kalo lo may curhat kayak gini lagi 😉

    yah.. lu enjoy aja dulu deh sekarang.. problem 2th ke depan buat Tangguh..hihihi

  4. ferliny Says:

    aih hidup anak jaman skrg emang berat yak, baru TK-A aja udah kaya gitu.

    masa iya anak TK-A kudu diulang pelajarannya di rumah sih?

    gua jg baru tau loh anak playgroup gitu udah ada PRnya, gilingan yaaa…

    Kip ada PR juga yah?.. kacian..
    pusing deh otak gw kan udah beku, ngebayangin nanti harus terangin soal
    fisika lagi.. gimana bisa? hehhee

  5. Masenchipz Says:

    orang tua yang perhatian kok 🙂

    makasih 😀
    soal perhatian, gw agak over-perhatian sih klo soal anak..hehee

  6. sheilajrina Says:

    “Tingginya EQ (Emotional Q’nya apa ya?) sseorang lebih mnentukan ksuksesan di masa dpn dbnding tingginya IQ.”

    Biarin aja kalo anaknya ga suka blajar yg penting gaool. . . *ini ajaran sesat ya?*

    setujuhhhhh… secara gw juga emak-emak yang gaooolll gitu loh..
    wakakakak 😀


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s