Ordinary Me

‘writting nonsense just to keep sane’

musti bawel deh sepertinya.. March 3, 2009

Filed under: tentang anak — hawe69 @ 7:58 AM

Setiap anak gw sakit,  gw selalu kuatir.. (ya iyalah, dudul! mana ada emak yang gak kuatir kalo anaknya sakit).

Gw termasuk tipe emak yang lumayan bawel kalo ke dokter. Banyak nanya ini itu, padahal cuma sakit batpil (batuk-pilek).  

Ditambah lagi tingkat ke’parno‘ an gw yang lumayan tinggi untuk soal anak. 

Misal anak sakit batuk, gw langsung ekstrim kuatir kalo dia kena TBC.. gila kan ! (hehehe.. suami gw aja bilang gw gila.. hahahha)

Tapi karena sikap gw yang seperti itulah, anak gw pernah terditeksi secara dini (hah?! duh.. bahasanya …) pas kena virus coxachi kemarin duluuuu. Jadi bawel dan super kuatir itu gw rasa perlu untuk masalah kesehatan anak.

Jaman sekarang, virus dan bakteri apapun sudah ada, banyak yang bermutasi.. serem kan

Dari yang pernah gw alami (duh..bilang aja berdasarkan pengalaman) kalo anak gw sakit, tapi gak demam, gw masih bisa cuek deh. Tapi kalo demam, yang begini nih saran gw:

1. Tensi demamnya, kalo sudah diatas 38.0C baru kasih obat penurun panas. Gw masih pakai parasetamol, biarpun katanya sebenarnya tidak bagus untuk anak balita..tapi apadaya hanya itu yang ada di pasaran. Kalo demamnya turun dalam 1hari, gw irit ongkos dokter…hehehe.. berarti cuma kecapean atau masuk angin saja, bukan infeksi bakteri ato virus.
Tapi kalo tidak turun, haruslah ke dokter, siapkan dana buat berobat (he dudul! yah iya lah, jaman sekarang udah gak ada berobat gratis!).

2. Gw udah sadar nih kalo ‘radang tenggorokan’ itu BUKAN penyakit. Kan banyak tuh emak-emak yang bilang, ‘anak gw sakit radang tenggorokan’..duh salah kalee. Radang tenggorokan adalah gejala kalo ada virus ato bakteri yang mengerogotin badan kita. Kita kan punya yang namanya amandel, itu adalah ‘benteng pertahanan’ pertama, dan kalo ‘kalah’,  maka jadi radang tenggorokannya.
Jadi ingat yah, bukan penyakit nih.. Kalo ada dokter yang bilang gitu, jangan mau terima aja. Tanya apa penyebab radangnya ? Virus ato bakteri, ato alergi makanan ?.

3. Selalu ceritakan secara lengkap kejadian 1-2 hari sebelum anak sakit. Misal dia pergi kemana, dia makan apa, dia melakukan apa. Karena dari informasi itu bisa membantu dokter mencari sebab-akibat dari sakit anak. Juga kasih tau obat bebas apa saja yang sudah diberikan.

4. Dengar-dengar di sekitar lingkungan, penyakit apa yang sedang ‘ngetrend’. Kalo anak sudah sekolah, biasanya di sekolahan adalah tempat ‘ngedate‘ nya para penyakit deh.

5. Paling bagus kalo dokter bisa menjelaskan nama virus atau bakterinya. Misalnya ada hasil lab dari darah ato feses, ada nama ilmiahnya, google langsung..cari tau di internet.
Tapi gak semua penyakit terdiagnosa secara langsung, ada yang harus tunggu 2-3hari lagi. Terus pantau dan update dokternya kalo ada gejala baru… seperti mulai muntah-muntah pada hari ke-3, ato malah panasnya turun tapi badannya lemas, dll. Ini penting untuk diagnosa berikutnya.

6. Bila dikasih resep oleh dokter, tanyakan ke apotik pada saat menebus obatnya. Ini untuk apa, bagaimana takarannya, perlu dihabiskan atau tidak, dll. Tulisan dokter kan gak selalu bisa dibaca, makanya gw biasanya minta kopi resep dan gw catet dengan bahasa yang gw mengerti: nama obatnya, dan untuk penyakit apa.

Ini membantu kalo ternyata anak alergi suatu obat… catet nama obatnya untuk future reference..
Bisa juga tanya ke dokter, kalo penyakit yang sama kambuh, apa resep yang sama boleh diulang? Kan jadi irit biaya konsultasi dokter untuk berikutnya 😉

Dari semua point diatas, kuncinya adalah cari dokter yang tepat, dokter yang sabar dan mau menerangkan dengan jelas, yang rela kasih nomor hp-nya. Kalo mau minta pendapat dokter lain, jangan lupa bawa resep yang diberikan dokter sebelumnya, untuk referensi dokter baru tersebut.

Hm, gw nulis panjang lebar di atas serasa udah expert aja jadi emak-emak.. hahahha…. padahal mah… gitu deh.. hehehhe…

Advertisements
 

3 Responses to “musti bawel deh sepertinya..”

  1. edy Says:

    kalo dapet resep juga mesti cari apotek alternatif, mayan kan kalo ada selisih bbrp puluh ribu

    tul,Pak.. gw jarang nebus resep di rumah sakit, karena biasanya lebih mahal… kecuali memang obatnya agak susah didapat di apotik luar.

  2. jensen99 Says:

    Radang tenggorokan bukan penyakit, tapi karena waktu terserang rasanya gak enak badan dan mesti minum “obat” antibiotik, tetep aja disebut “sedang sakit”. :mrgreen:

    jadi salah kaprah deh.. 🙂
    begitulah..

  3. ferliny Says:

    kalo gue termasuk tipe emak2 yg agak santai.
    untung laki gue tipe khawatiran jd bisa dibalance-in, kekeke..

    ho-oh, kalo dua-duanya tipe yang kuatir.. bisa kacau setiap anak sakit 🙂


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s