Ordinary Me

‘writting nonsense just to keep sane’

Marriage December 27, 2008

Filed under: celoteh gak jelas — hawe69 @ 6:51 AM

Gw cuma mau curhat aja apa yang gw pikir tentang sebuah pernikahan. Kalo adat timur, nikah itu lumayan sakral, tapi kalo di barat sana, civil union juga diakui.. alias kumpul kebo. Gw sendiri menganggap nikah itu lebih sebagai 50% sakral, 50% civil union.. sebuah kesepakatan untuk hidup bersama dan ber’peran’ sesuai kodrat yang ditentukan Tuhan. Gw gak menentang kumpul kebo, asal bahagia kenapa tidak, dan gw juga gak menentang hukum agama , khususnya Katholik, yang tidak mengenal kata perceraian.. yang cerai langsung masuk neraka hehehe.

Umur pernikahan gw masih seumur jagung, jadi sebenarnya gw belum pakar banget soal marriage life. Tapi sering observe pernikahan dan perceraian orang lain, mencoba mengambil sesuatu dari sini.

Kenapa tingkat perceraian jaman sekarang lebih tinggi dari jaman dulu. Dulu mah masih ada tuh yang namanya perjodohan dan ternyata langgeng aja perkawinan mereka. Contoh konkrit, nyokap bokap gw, dijodohkan. Jaman sekarang dimana menikah itu adalah pilihan pribadi, you do it in the name of love.. not obligation. Tapi justru itu yang menyebabkan perceraian.. love hurts, love destroy the marriage itself.

Kalo dari pengamatan gw, alasan perceraian adalah :

1. Faktor gangguan pihak luar.. baik itu PIL, WIL, sekarang sama saja. Dulu memang kebanyakan karena WIL tapi sekarang udah banyak juga karena PIL. Selain pihak ke-3 itu, ada juga karena addiction problem, misalnya kecanduan narkoba, alcoholic, workaholic, dan kecanduan-kecanduan yang lain yang menyebabkan keluarga terbelengkalai. Gangguan pihak luar bisa juga dari ‘ikut-campur’ nya keluarga besar dalam sebuah pernikahan… bikin misuk-misuh gitu kalo ada masalah. Ada istilah kalo pria itu rentan dengan harta, tahta dan wanita… ini tiga faktor luar  yang sering menyebabkan perceraian. Sedangkan wanita, rentan dengan apa ? harta, tahta dan pria ..? hm.. bisa jadi karena sekarang sudah jaman segalanya mungkin.  Kenapa para selebritis cenderung lebih rentan untuk bercerai, yah karena godaan begitu banyak di lingkungan kerja mereka sehari-hari. Temptation… makanya kalo gw berdoa Bapa Kami selalu ingat..’Jauhkanlah kami dari cobaan..’ ini yang dimaksud.. jauhkan dari Temptation.  Ah, ‘temptation’ gw cuma nge-date sama Jonathan Ryhs Meyers hehehee.

2. Faktor ekonomi… keuangan. Uang itu bisa bikin stress lho, money is not everything, but all runs more conveniently with money. Termasuk juga pernikahan. Tekanan kesulitan ekonomi bisa menyebabkan perceraian. Disinilah unsur agama, iman, berperan. Sikap pasrah pada Tuhan, sikap percaya kalo rejeki itu selalu ada, sikap untuk selalu usaha sambil berdoa, sikap hidup sederhana dan tidak selalu melulu men-dunia… Dan itu juga ada lho di doa Bapa Kami, ‘Berikanlah kami rejeki pada hari ini…’ yah.. cukup hari ini, tidak lebih, tidak kurang..
Ah, gw cuma minta satu rumah luas 500hektar dan satu mobil 2pintu doang..ama berlian 25karat deh.. hehehehe

3. Faktor diri sendiri. Maksudnya, to be happy with someone, with a life, you have to be happy with yourself first. Kalo kitanya nya ‘rusak’, broken, gimana bisa membangun rumah tangga yang langgeng, sehat dengan orang lain. Makanya setiap individu, harus punya tujuan, drive masing-masing. Kata singkatnya sih, ‘harus dewasa’… sifat kekanak-kanakan akan merusak pernikahan itu sendiri. Hm, gw punya temen yang kalo berselisih paham sama istrinya, sifat anak kecilnya muncul, ngambek, show tantrum, dll..
Ah, gw juga sering ngambek kalo gak dikasih jatah malam heheheh

4. Faktor lain-lain, diluar faktor diatas tersebut… apakah itu? Takdir, Nasib, Garis Hidup yang sudah ditentukan oleh Tuhan. Yah, seperti harus cerai karena pasangan berubah pikiran mau menjadi Pastur..hahahah.. ada emang yah ? hahaha.. Maksudnya, hal-hal yang diluar kuasa manusia. Kita sudah melalukan segalanya untuk menyelamatkan pernikahan, tapi ternyata harus kandas juga..
Kalo istilah kantor gw, force of majeur.. hehehe.

Jadi, kalau semua 4 faktor diatas terjadi dalam pernikahan, apakah cerai itu adalah jalan keluar ?
Menurut gw :YA.
Gw akan minta cerai kalo suami ketauan selingkuh, gw akan minta cerai kalo suami sudah tidak ber’peran’ lagi dalam rumah tangga ini. Dan gw pasti akan minta cerai kalo ternyata Tuhan memanggil gw untuk ke Lembah Karmel, mengabdi jadi hamba Dia…

Yah yah.. gw gak nentang perceraian dan gw melihat ini sebagai  jalan keluar. Kalo kita bisa lebih bahagia setelah bercerai, kenapa tidak ? You want to spend another 20years of your life , unhappy with your current marriage, or take a divorce and it might give you choice to be happy for another 20years of your life ?

Ada line dari film Married Life yang menurut gw bener banget :‘ Love all end to Sex. Other than that , it’s affection, companionship’. Jadi, kalo setelah..let’s say…20th menikah, cinta itu kebanyakan udah tidak lagi dari sisi sex kan? tinggal affection, companionship.. jadi kalo sudah tidak ada lagi hal2 diatas, apakah masih ada yang namanya Married Life?

Ah, gw gak tau Married Life gw akan exist untuk berapa lama… gak berharap forever, just live it day by day. Yang penting, sampai detik ini, 4faktor diatas masih belum muncul secara significant di biduk rumah tangga gw. Gw kepikir untuk nulis ginian juga karena ada orang terdekat gw, yang maybe, maybe akan cerai… Well, hope you all have a happy Marriage.. it’s really rare these days.. indeed..rare..

Advertisements
 

4 Responses to “Marriage”

  1. jensen99 Says:

    Habis dicurhati, mbak? :mrgreen:

    Hmm, Judith Viorst pernah bilang:

    One advantage of marriage is that, when you fall out of love with him or he falls out of love with you, it keeps you together until you fall in again. (link)

    Jadi, perceraian itu apa? tantangan? atau solusi? :mrgreen:
    IMO memang sih, kalau kita mengeluarkan unsur “ibadah” dalam sebuah pernikahan & hanya menghitung tujuan bahagia saja, berganti istri/suami atau sendiri lagi adalah hal yang sewajar putus pacar; solusi praktis dengan optimisme “ada pilihan lain”. 😛

    Jadi, kalau semua 4 faktor diatas terjadi dalam pernikahan, apakah cerai itu adalah jalan keluar ?
    Menurut gw :YA.

    Komitmen itu (pacaran, nikah, HTS, whatever), dibangun oleh DUA orang. Saling perpegangan dan memegangi. Ketika salah satunya “jatuh”, meskipun itu atas keinginan atau kesalahannya sendiri, itu juga berarti pasangannya sudah gagal memegangnya, atau tak sanggup menahannya. 😉

    [..] jadi kalo sudah tidak ada lagi hal2 diatas, apakah masih ada yang namanya Married Life?

    Selama istri/suami masih ada, Married Life ya ada dong! :mrgreen:

    *komennya seperti sudah bertahun2 nikah sajaaa!!! xD*

    *sok tauuuu*

    *kabur*

    eh, jangan kabur.. i like the way you think about marriage, even i know you still single ? rite? hehehe…
    Setuju kalo nikah itu Dua orang…kalo Tiga, namanya Threesome yak ? hehehe
    Kan orang tua tua pernah juga tuh gosip gini : “ah, suami situ bisa nyeleweng karena istrinya aja yang gak bisa ambil hati suami di rumah… istrinya galak gitu sih, suka nuntut ini itu.” Yah ini lah salah satu arti lain dari
    pasangannya sudah gagal memegangnya, atau tak sanggup menahannya… yah gitulah..

  2. Nug Says:

    Jadi.. selagi ‘affection, companionship’ belum, kita nikmatin sex nya dulu.. Gitu buka ya kesimpulannya…?? 🙂

    Hahaha… kabuur juga kah, dari pada dila[orin ke Akong.. 🙂

    lah kan justru merrit biar bisa ngesex secara halal hehehe… tapi kalo sampai umur 65th masih dikasih ‘kekuatan’ itu.. yah namanya ‘berkat’ hehehe…

  3. itikkecil Says:

    semoga pernikahan mbak juga bahagia selamanya :mrgreen:

    ditto to you yah… 😉

  4. Indah Says:

    Hmm.. pembahasan yang menarik 🙂

    Hm… baru ‘ngeh, gw nulis panjang juga yah di sini..hehehe
    Tks Indah! 😀


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s