Ordinary Me

‘writting nonsense just to keep sane’

what if… December 5, 2008

Filed under: antara aku dan Dia — hawe69 @ 3:11 PM

Sudah sering ‘pondering’  tentang kemungkinan ini.. berapa besar  probabilitasnya kebenarannya ?

The question is : What if I’m a homoseksual ? a Lesbian ?

Kenapa bisa ada pertanyaan seperti itu sih di otak gw ? Refer to some facts below :

– Gw tomboy, sukanya main layangan waktu kecil, gak suka ama boneka-boneka termasuk barbie dll. Gw lebih berani berantem, adu fisik, ama anak-anak lain ketimbang kakak gw yang laki.
– Jarang pake rok, karena duduknya agak cenderung kelaki-lakian. Sampai orang-orang kantor akan ‘komen’ kalau gw pakai rok.
– Gak suka make up , setaon bisa dihitung dengan satu sisi tangan aja. Gak suka menipedi, atau pun berlama-lama di salon. Gw lebih suka berlama-lama di ‘Ace Hardware’.
– Gak suka potongan rambut panjang, terlalu feminim buat gw.. malah sekarang rambut gw sama pendeknya dengan suami gw ..hihihi.. saingan..
– Gak suka di’treat’ sebagai ‘lady’.. contoh: dibukain pintu, dibawain barang belajaan, diprioritaskan untuk duduk di angkot, dll. Gw juga gak keberatan dulu pas pacaran, gw yang jemput pacar gw, instead of tuh cowok yang jemput gw…kebalik kan ?
– Gw suka yang praktis-praktis.. seperti dompet ditaruh di kantong belakang celana, gak pernah bawa tas tangan kalau ke mol. Juga kalo traveling, maunya yang praktis aja…gak ada tuh bawa-bawa hairdryer, gosokan mini..dll..
– Nama gw asli ‘laki’ banget. Kadang ada klien yang nelpon, salah pasang gelar.. ‘Bisa bicara dengan Pak xxx’, pas gw bilang ‘Speaking..’, ‘Ooh,maap, ini Ibu yah ?’. Malah teman-teman kantor gw udah menganggap kalau gw tuh laki.. ‘Di kantor ini mah laki semua, termasuk Bu xxx’. FYI, gw satu-satunya cewek di kantor. And I dont mind..

Diatas adalah background kenapa gw sering berpikir, seharusnya gw terlahir sebagai laki-laki… bukan peyempuan. Tapi semua itu kan bisa saja diabaikan kalau selera sex gw cuma ke laki-laki saja..

Nah, ini yang bikin gw worry..
– Gw sering liat bagian dada perempuan, dan suka menilai dan membayangkan bentuk aslinya, bukan membandingkan lho. —ih, ini freak banget yah ? hahaha–
– Pas SMU dulu, gw pernah merasakan ‘turn on’ pas berdekatan dengan sahabat gw..she’s my soulmate..Sampai sekarang pun, gw masih berpikir, kalau gw dilahirkan laki-laki, gw pasti pilih dia sebagai istri gw. –ih, super super freaky!—

Menilai semua kemungkinan diatas, gw yakin seratus persen kalau gw tinggal di negara yang lebih ‘bebas’ kehidupan gay- nya, gw sudah pasti melakukan ‘experiment’ untuk mencari kebenaran. Maksudnya : I will definitely TRY to having sex with a female, and find out whether I like it or not.

Duh, untung gw dibesarkan di negara Timur yang masih ketat norma-normanya. Dan untung juga, pas gw sakit hati buangget akibat perbuatan mantan pacar, gw tidak mendendam kepada yang namanya makhluk cowok. Ada teman sekelas gw, yang ditinggal tunangannya sebulan sebelum married, dan after that she choose to hate all male and become a lesbian.

Jadi, gimana… gw straight, lesbian, atau malah biseksual?
…mikir
…mikir lagi
…masih mikir
…hm hm
…hm hm hm

Kayaknya sih, masih straight untuk sekarang ini…. karena fantasy sex gw masih dengan ‘Jonathan Ryhs Meyers’, bukan ‘Monica Belluci’.. hehehe..

Advertisements
 

3 Responses to “what if…”

  1. edy Says:

    nikmatin aja segala “ketidaknormalan”-mu 🙂

    iya.. nih lagi ‘nikmatin’ ciuman ama Meyers 🙂

  2. itikkecil Says:

    kalau tidak salah, pada setiap orang memang aja kecenderungan untuk menjadi homosexual, tapi derajatnya memang berbeda… kalau sudah kelewat tinggi jadilah ia homosexual. tapi kalau masih rendah ya akan jadi heteroseksual, AFAIK sih 😀

    bener… bener… setuju… *manggut-manggut*

  3. jeunglala Says:

    Hey…

    Saya juga tomboy, urakan, dan laki banget, meskipun suka sekali dengan warna pink dan doyan pakai rok. Aneh ya? Ini bencong kali ya, bukan tomboy.. hehehehe…

    Pada dasarnya, saya yakin banget kalau semua manusia itu bisexual. Nah, berani atau nggaknya mencari tahu itulah yang bikin kita akhirnya ‘menurut’ saja dengan kenyataan bahwa laki ya sama perempuan, demikian pula sebaliknya.. 🙂

    Tapi sama seperti kamu…
    Saya juga merasa diuntungkan dengan kondisi yang begini…
    Dan ya…
    masih sama juga…
    Saya lebih naksir sama George Clooney ketimbang Tukul.. eh.. ketimbang Julia Roberts! 😀

    wuih.. semakin yakin kalo gw normal dong yah… banyak yang se’iman’ ama gw.. hahahaha


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s